Sejak 2009, perubahan telah muncul di peta kekuatan area blockchain yang kompatibel dengan kontrak pintar, yang merupakan yang terkuat di Ethereum hingga saat itu, dan beberapa platform baru yang disebut “Ethereum killer” telah muncul. Ethereum Killer,  Avalanche salah satunya adalah proyek serupa yang dianggap sebagai saingan Ethereum, yang saat ini memegang mayoritas pangsa pasar.

Sejak DeFi dan NFT booming, banyak dari mereka ditandai dengan tingkat skalabilitas yang tinggi dibandingkan dengan Ethereum, di mana melonjaknya harga gas dan penundaan transaksi telah dianggap sebagai masalah.

Selain AVAX, Ethereum killer lainnya diantaranya seperti Solana, Binance Smart Chain, dan Cardano terus berkembang dari hari ke hari, tetapi salah satunya adalah salah satu proyek dengan pertumbuhan tercepat sejak 2009 adalah “Avalanche (AVAX)”.

Apa Itu Avalanche (AVAX)?

avalanche

Avalanche adalah platform yang menampilkan desentralisasi tingkat tinggi dan transaksi berkecepatan tinggi. Dengan penerapan program penambangan likuiditas yang disebut “Avalanche-Rush” pada bulan April 2009, harga token asli “AVAX” telah meroket, dan TVL (jumlah total yang dikunci oleh protokol) juga meningkat secara signifikan. Banyak perhatian. Pada tahun yang sama, AVAX terdaftar di bursa cryptocurrency utama Coinbase, yang menjadi topik hangat.

Deskripsi Singkat Avalanche (AVAX)

Avalanche adalah platform open source untuk membangun dApps (aplikasi terdesentralisasi) yang menampilkan transaksi cepat dan berbiaya rendah. Selain dApps, Anda juga dapat membuat jaringan dan blockchain Anda sendiri, seperti Polkadot dan Cosmos.

Proyek ini didirikan oleh tim yang dipimpin oleh Emin Gün Sirer, seorang profesor di Cornell University di Amerika Serikat.Pada 2009, perusahaan blockchain “Ava Labs”, di mana dia adalah CEO, sedang mengembangkan proyek.

Pada bulan September 2008 jaring utama tetapi telah diluncurkan, telah menarik perhatian industri dari sebelumnya, perusahaan investasi Avalanche, sejumlah VC terkenal seperti Andreessen Horowitz (a16z) dan Polychain belum dipilih: meningkat.

Fitur yang Ditawarkan

Mungkin fitur yang paling khas dari AVAX adalah bahwa ia menggunakan jenis algoritma konsensus yang sama sekali berbeda dari blockchain lainnya.

avalanche 1

 

Sumber: Avalanche

Dengan menggabungkan algoritme ini dengan karakteristik struktur blockchain paralel di bawah, AVAX dikatakan dapat memproses hingga 4.500 transaksi per detik. Jumlah 4.500 ini jauh lebih besar dari 7TPS Bitcoin (Transaction per Second; unit yang menyatakan jumlah transaksi yang dapat diproses per detik) dan 14TPS Ethereum, serta dibandingkan dengan 1.700TPS VISA.

Namun, Anda dapat melihat seberapa tinggi kapasitas pemrosesan adalah ada banyak jaringan yang menawarkan skalabilitas tingkat tinggi dengan mengorbankan beberapa desentralisasi, seperti membatasi jumlah node dan membutuhkan perangkat keras berkinerja tinggi untuk menjadi node dalam Avalanche.

Karena algoritma konsensus yang diadopsi dikembangkan dengan tujuan untuk mencapai skalabilitas dan desentralisasi, adalah mungkin untuk melakukan transaksi berbiaya rendah dan berkecepatan tinggi sambil mempertahankan desentralisasi, dan algoritme ini juga memberikan tingkat keamanan yang lebih tinggi karena jaringan berfungsi bahkan jika 80% dari node berbahaya (Bitcoin membutuhkan 51% atau lebih dari node untuk bekerja dengan baik).

Interoperabilitas

AVAX juga memiliki interoperabilitas dengan blockchain lain, terutama Ethereum. Meskipun disebut pembunuh Ethereum, ia memiliki EVM (mesin virtual Ethereum) dan kompatibel dengan bahasa pemrograman yang paling banyak digunakan “Soliditas” untuk membangun kontrak pintar di blockchain Ethereum. Oleh karena itu, Anda dapat membawa Ethereum dApp ke dalam AVAX.

Kompatibilitas antara dua rantai sangat tinggi, dan dompet “MetaMask”, yang banyak digunakan oleh pengguna Ethereum, juga tersedia di Avalanche. Program penambangan likuiditas yang disebutkan di atas “Avalanche Rush” juga berpartisipasi dalam proyek berbasis Ethereum seperti Aave, Curve, SushiSwap dan Kyber Network, dan layanan ini juga digunakan di Avalanche.

Avalanche-Bridge (AB), teknologi lintas rantai yang menghubungkan Avalanche dan Ethereum, juga baru diluncurkan pada Juli 2009, memungkinkan token ERC-20 untuk ditransfer di antara kedua rantai. Di masa depan, kami berencana untuk membangun jembatan yang menghubungkan ke rantai selain Ethereum.

Artikel Terkait  Melihat Sejarah dan Harga Ethereum dari Dulu sampai Sekarang

Buat blockchain dan jaringan Anda sendiri

Siapa pun di AVAX dapat membangun jaringan beberapa node yang disebut “subnet” dan membuat blockchain di dalam jaringan itu. Blockchain di subnet dapat berupa pribadi atau publik dan dapat disesuaikan untuk kasus penggunaan Anda.

Pembuat subnet juga dapat membatasi peserta dalam subnet, seperti “hanya mereka yang telah lulus proses KYC yang dapat berpartisipasi” dan “hanya penduduk Jepang yang dapat berpartisipasi” sehingga mereka dapat mematuhi peraturan. Sebaliknya, Anda juga dapat membuat subnet terbuka.

Algoritma Konsensus Avalanche

Konsensus Avalanche (AVAX)

Di Avalanche, algoritma yang sangat khusus yang disebut “Avalanche Consensus” digunakan untuk algoritma konsensus. Algoritme konsensus inilah yang memungkinkan tingkat dispersibilitas dan skalabilitas AVAX yang tinggi.

Algoritme konsensus seperti aturan yang menentukan cara menentukan konsensus peserta jaringan dalam jaringan (dalam kasus blockchain, cara mencatat transaksi).Jika Anda menerjemahkannya secara bebas, itu menjadi “metode perjanjian”.

Selama bertahun-tahun dalam sejarah ilmu komputer, hanya ada dua jenis algoritma konsensus, “konsensus klasik” dan “konsensus Nakamoto” yang digunakan dalam Bitcoin. Meskipun keduanya merupakan terobosan, mereka adalah solusi terbaik untuk jaringan terdistribusi, skala besar, konsensus cepat, jaringan blockchain yang kami gunakan saat ini, untuk berbagai alasan.

Namun pada tahun 2018, seolah-olah tim peneliti anonim bernama Team Rocket (terjemahan bahasa Inggris dari Team Rocket, “Team Rocket” Pokemon) mendorong batas kedua algoritme ini, bahkan dalam AVAX Consensus klasik. Kami mengumumkan algoritme konsensus jenis ketiga yang bukan Nakamoto.

Konsensus dalam AVAX hanyalah konsensus klasik, yang dicirikan oleh kecepatan dan efisiensi energi, dan konsensus Nakamoto, yang dicirikan oleh skalabilitas tinggi, keterbukaan, desentralisasi, dan keamanan (Dan ini adalah algoritma tipe hibrida). Aturan dasar dari konsensus AVAX adalah bahwa setiap node setuju dengan pendapat mayoritas node di sekitarnya. Secara khusus, dapat dipertimbangkan sebagai berikut.

Misalnya, ada 64 orang di sebuah ruangan. 64 orang ini mencoba memutuskan apa yang ingin mereka makan untuk makan siang. Alih-alih makan hal yang berbeda secara individual, setiap orang harus meminta hal yang sama. Katakanlah Anda memiliki dua pilihan, pizza atau burger. Tentu saja, beberapa orang ingin makan pizza, yang lain ingin burger. Misalkan salah satu dari mereka (Andi) ingin makan pizza.

Sebagai cara untuk menentukan konsensus 64 orang, semua orang di ruangan itu bertanya kepada beberapa orang yang dipilih secara acak, “Mana yang lebih baik, pizza atau burger?” dan Andi juga menanyakan pertanyaan ini kepada beberapa orang yang dipilih secara acak.

Jumlah orang yang ditanyakan diatur hanya 5 orang saja. Jika lebih dari setengah dari lima responden menjawab “pizza”, Si Andi akan terus berpikir “Saya ingin makan pizza”. Tapi disisi lain, jika tiga orang atau lebih menjawab “burger”, Si Andi mengubah seleranya sendiri, dengan mengatakan “semua orang mengatakan burger, jadi mari kita buat burger juga”. Dengan cara ini, apa pun preferensi awal Anda, ubah pilihan Anda menjadi pilihan yang disukai mayoritas (Musyawarah untuk mencari mufakat).

Tidak hanya Si Andi, tetapi semua peserta di ruangan ini akan mengulangi proses pertanyaan ini beberapa kali secara paralel, mengubah orang yang bertanya. Bahkan jika pilihan pertama Anda adalah pizza seperti Si Andi, jika Anda mengubah preferensi Anda menjadi barbekyu sebagai akibat dari pertanyaan, di babak berikutnya Anda akan menjawab pertanyaan dengan barbekyu sebagai favorit Anda.

Dengan mengulanginya beberapa kali, pendapat mayoritas akan meningkatkan jumlah pendukung, dan semua orang di ruangan itu secara bertahap akan memiliki pendapat yang sama. Tidak peduli berapa kali Anda mengulangi putaran ini, jawaban mayoritas tidak berubah, yaitu, tidak peduli berapa kali Anda bertanya kepada salah satu dari lima orang secara acak, Anda hanya akan mendapatkan jawaban pizza (atau burger).

Ini mau tidak mau menyatukan pendapat seluruh ruangan, yang awalnya terputus-putus. Singkatnya, kami telah mencapai kesepakatan 64 orang di ruangan itu. Di blockchain, Anda dapat menganggap 64 orang sebagai node, kamar sebagai jaringan, dan pilihan pizza atau barbekyu sebagai persetujuan transaksi atau pilihan penolakan.

Dengan algoritme ini, tidak semua node harus terlibat dengan semua node, dan tidak peduli berapa banyak node yang bertambah, jumlah node untuk berinteraksi (jumlah yang ditetapkan ke 5 dalam contoh makan siang) tidak akan meningkat, dan ini mendorong perluasan jaringan  (desentralisasi node) dan memungkinkan transaksi berkecepatan tinggi.

PoS

Avalanche menggabungkan konsensus Avalanche di atas dengan PoS (Proof-of-Stake). Minimal 2.000 AVAX diperlukan untuk bergabung dengan jaringan sebagai node.

Artikel Terkait  Smart Contract Adalah? | Rangkuman Kegunaan Ethereum

Struktur yang Ada dalam Avalanche

Dimungkinkan untuk membangun blockchain Anda sendiri seperti yang dijelaskan di atas, tetapi selain itu, Avalanche memiliki tiga blockchain penggunaan yang berbeda di platform secara default, yang disebut X-Chain, C-Chain dan P-Chain.

Dalam blockchain umum, diperkirakan bahwa jaringan dapat beroperasi lebih efisien dengan membagi fungsi yang dikelompokkan menjadi satu rantai dan mengadopsi algoritme khusus untuk setiap fungsi di setiap blockchain.

AVAX didistribusikan sebagai mata uang asli di ketiga rantai dan dapat dipindahkan secara bebas di antara ketiga rantai ini.

X-Chain

X-Chain (Trading Chain) adalah rantai yang berspesialisasi dalam pembuatan dan perdagangan aset. Itu tidak mendukung kontrak pintar. Saat membuat aset, dimungkinkan untuk menetapkan aturan seperti “tidak dapat berdagang hingga tanggal tertentu” atau “hanya dapat dikirim ke orang yang tinggal di tempat tinggal tertentu”. Aset yang dibuat dengan X-Chain juga dapat digunakan dengan C-Chain.

Tidak seperti C-Chain dan P-Chain, X-Chain memiliki struktur DAG (Directed Acyclic Graph) alih-alih blockchain. Seperti nama blockchain yang mengatakan “rantai”, blok terhubung seperti rantai tunggal.

Di sisi lain, di DAG, karena dimungkinkan untuk menghubungkan beberapa blok ke satu blok, dimungkinkan untuk memproses transaksi secara paralel, dan kecepatan pemrosesan akan meningkat Sejak 2009 perkembangan crypto mulai meningkat, hingga menjadikan Ethereum menjadi crypto yang terkuat. Oleh karena itu, Avalanche hadir berkembang pesat hingga dijuluki ETH killer.secara dramatis.

avalanche 2

Sumber: Avalanche

DAG digunakan di X-Chain karena blok tidak perlu diatur dalam urutan kronologis seperti di blockchain ketika hanya membuat dan memperdagangkan aset yang dilakukan.

C-Chain

C-Chain (Contract Chain) adalah rantai implementasi EVM (Ethereum virtual machine) yang dapat mengeksekusi kontrak pintar. Gunakan rantai ini untuk membangun dApp.

P-Chain

P-Chain (Platoform Chain) adalah rantai yang merekam metadata Avalanche. Validator dan subnet yang dijelaskan di bawah ini dikelola dalam rantai ini.

Jaringan primer

Ketiga rantai ini dikelola oleh jenis subnet khusus yang disebut “Jaringan Utama”. Jaringan utama terdiri dari node subnet yang berpartisipasi, dan semua node yang berpartisipasi dalam subnet juga harus berpartisipasi dalam jaringan primer.

Dengan kata lain, dengan bertambahnya jumlah node yang berpartisipasi dalam subnet, demikian pula jumlah node yang berpartisipasi di jaringan utama, sehingga akan meningkatkan keamanan.

Seputar Token AVAX

Token Avalanche (AVAX) memiliki batas penerbitantoken sebanyak 720 juta AVAX, dan di setiap penerbitan di Genesis Block ada 360 juta AVAX. Dari 720 juta AVAX, 3 360 juta AVAX dari mereka yang belum dikeluarkan di blok Genesis, mempertaruhkannya akan dibagikan sebagai hadiah. Dikeluarkan di blok Genesis 360 juta AVAX, pembiayaan dan pengembangan dana dengan penjualan token telah diguanakan seperti perilisan air drop.

Pada saat penulisan, keuntungan tahunan dari staking adalah 9,91%, dan jika Anda mempertaruhkan 100AVAX, Anda akan mendapatkan 0,03AVAX per hari dan 9,91AVAX per tahun. Akan dihitung (bunga tahunan akan berfluktuasi).

Dalam X-Chain, C-Chain dan P-Chain, biaya untuk mengeksekusi transaksi dibayar oleh AVAX. AVAX yang dibayar akan dibakar. Akibatnya, volume pasokan berkurang, dan sebagai hasilnya, nilai AVAX yang beredar meningkat. Pada tahun 2009, jumlah total token yang dibakar melebihi 100.000 AVAX.

Penutup

Avalanche adalah blockchain tipe PoS, dibutuhkan setidaknya 2.000 AVAX untuk mengoperasikan node dan menjadi validator, tetapi dari 25AVAX, Anda dapat menggunakan AVAX Anda sendiri sebagai delegasi untuk validator lain. Saat mempertaruhkan di Avalanche, tidak seperti banyak blockchain lainnya, tidak ada side-line (penyitaan aset yang dipertaruhkan).

Semoga artikel kali ini menambah refrensi tentang token AVAX yang bisa Anda gunakan untuk investasi dan trading crypto. Dan jangan lupa nyalakan notifikasi artikel Crypto MARKEY | Crypto News and Price Data, karena ada artikel crypto menarik lainnya untuk Anda. Sampai bertemu di artikel selanjutnya!