Ripple Inc. Mengumumkan pada tanggal 9 bahwa mereka berencana untuk meluncurkan solusi baru untuk perusahaan “Ripple Liquidity Hub” pada tahun 2022. Solusi ini adalah layanan bagi perusahaan untuk mengamankan likuiditas aset ripple crypto dan kripto lainnya (mata uang virtual).

Untuk memperluas penyebaran cryptocurrency, tujuannya adalah untuk meningkatkan masuknya bank dan perusahaan fintech ke dalam industri cryptocurrency dengan memberikan solusi yang dapat dengan mudah mengamankan likuiditas.

Apa itu Ripple Crypto?

Ripple merupakan pioneer perusahaan-perusahaan pertama yang menggunakan crypto untuk mengatasi tantangan triliyunan dolar dengan pembayaran lintas batas. Sejak itu Ripple telah berpindah dari jaringan pembayaran lintas atas ke platform yang menyediakan layanan kriptografi untuk membawa kemampuan kripto ke bisnis dan mempersiapkan mereka untuk masa depan di mana mata uang kripto memimpin.

Likuiditas memainkan peran penting dan mendukung pengalaman kripto apapun itu. Di masa depan setiap pelanggan akan bergaung dengan RippleNet dengan layanan dasar yang sama dan dompet yang dirancang untuk mendukung cryptocurrency dan fiat yang memadai.

Dengan menggunakan teknologi ini, pelanggan dapat memanfaatkan solusi kemampuan blockchain terbaru yang membuat mereka tetap terupdate dan platform ini dirancang untuk upgrade layanan baru dengan mulus sesuai keinginan pelanggan kedepannya. Nasabah dapat menggunakan wallet yang mendukung Ripple miliki mereka untuk menyimpan apa pun yang didapatkan dari token XRP.

Alasan Ripple Crypto Meluncurkan Liquidity Hub

ripple-crypto..

Ripple akan merilis sebuah ‘pengubahan permainan’ di tengah pertempuran hukum antara XRP dengan SEC. Likuiditas, atau kemudahan suatu aset dapat dibeli atau dijual dengan harga stabil di pasar tertentu, memainkan peran penting dalam perdagangan, khususnya di pasar mata uang kripto.

Saat ini ada lebih dari 600 pertukaran mata uang kripto (besar dan kecil) dan pedagang terkadang mengalami selisih harga yang besar antara platform yang berbeda, terutama untuk altcoin.

Untuk saat ini, bagaimanapun, sedang berjuang melawan SEC dalam litigasi perusahaan yang panas. Dalam putusan minggu ini, Hakim Magistrate AS Sarah Netburn memerintahkan Ripple untuk menemukan dan menghasilkan rekaman audio dan video yang relevan dari rapat karyawan internalnya, termasuk rapat “semua pihak”, rapat balai kota, dan obrolan api unggun, yang menurut SEC “berisi bukti relevan yang tak terbantahkan.”

“Pencarian Ripple dari pertemuan yang merekam tidak mencukupi dalam situasi tersebut,” kata Netburn dalam putusan minggu ini. Meskipun pengadilan mengakui bahwa manusia rekaman mungkin masuk, yang tidak masuk akal dapat mencakup transkripsi rekaman otomatis (mirip teknologi umum yang digunakan untuk memilih pesan suara) dan penggunaan istilah.”

Ripple sebelumnya menyebut permintaan SEC “tidak proporsional” dan menyatakan bahwa mereka telah melakukan pencarian yang komprehensif dan masuk akal. Tetapi SEC menantang Ripple, dengan mengatakan itu kurang dan berpendapat bahwa rekaman itu “dapat mengungkapkan upaya yang diambil Ripple untuk meningkatkan atau mempertahankan harga XRP atau untuk menciptakan ekspektasi keuntungan pada calon pembeli XRP, yang keduanya relevan ditawarkan dan dijual sebagai jaminan.”

Ripple sendiri memiliki lebih dari 4.000 rekaman, dan hakim telah memerintahkan para pihak untuk bertemu untuk mempersempit daftar waktu yang paling mungkin berisi informasi yang relevan dengan gugatan. Oleh karena itu, Ripple sendiri memikirkan permainan baru untuk mengatasi permasalahan ini.

“Ripple Liquidity Hub adalah pengubah permainan untuk perusahaan yang ingin menawarkan kepada pelanggan kemampuan untuk membeli, menjual, atau menyimpan aset digital,” kata Asheesh Birla, manajer umum RippleNet di Ripple kepada Forkast.News melalui email.

Dengan Ripple Liquidity Hub yang akan diluncurkan pada 2022, pelanggan perusahaan akan dapat menggunakan koneksi API untuk mengakses aset digital dari berbagai sumber global, termasuk pembuat pasar, bursa, meja over-the-counter (OTC), dan di masa depan, tempat- tempat yang terdesentralisasi.

“Untuk melokalisasikan segala sesuatu dalam sebuah perspektif, Anda mungkin menganggap Liquidity Hub sebagai agregator likuiditas lainnya dan aset individu, seperti Google Flights untuk urusan maskapai penerbangan, karena kurangnya likuiditas ini menjadikan problematika yang dihadapi setiap industri.

Cryptocurrency akan tetap fluktuatif, dan menahan ekspansi mereka secara luas. Selain itu, ekosistem crypto-liquidity saat ini tidak ramah lembaga keuangan konvensional” kata Birla.

Don Guo (Pendiri dan CEO Broctagon Fintech Group) dalam Forkast.News, “Aspek ini, sebagian besar, bertindak sebagai penghalang untuk masuk ke institusi utama, dan telah membuat crypto menjadi investasi pinggiran. Pusat likuiditas oleh Ripple diarahkan untuk mendukung perusahaan semacam itu untuk dengan mudah dan efisien sumber aset digital dari pasar crypto yang lebih luas yang dibutuhkan”.

Apakah XRP harus dianggap sebagai keamanan atau tidak juga merupakan pertanyaan miliaran dolar dalam gugatan yang diajukan SEC Desember lalu terhadap Ripple, yang saat ini dalam tahap penemuan di pengadilan federal di New York.

Pertumbuhan ODL RippleNet yang Belum Pernah Terjadi Sebelumnya

Menurut Laporan Pasar XRP Q3 2021 Ripple, Ripple melihat pertumbuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya dari Layanan Likuiditas Sesuai Permintaan (ODL), yang memfasilitasi pembayaran lintas batas dengan menggunakan XRP sebagai jembatan antara dua mata uang. Transaksi ODL meningkat 130% kuartal ke kuartal dan volume transaksi di RippleNet meningkat lebih dari dua kali lipat sejak 2020. Layanan ODL tersedia di lebih dari 20 pasar termasuk Jepang dan Timur Tengah yang diluncurkan tahun ini.

“Kami telah menggunakan teknologi Ripple Liquidity Hub secara internal seagai bagian dari layanan On Demand Liquidity (ODL) kami, dan selama hampir dua tahun meneliti XRP sesuai dengan permintaan untuk menghasilkan jutaan transaksi bernilai miliaran dolar. Hal tersebut pada faktanya malah menimbulkan beberapa pertanyaan dari pelanggan seputar manfaat hal tersebut kedepannya”, kata Birla.

Perusahaan tidak akan diminta, tidak seperti banyak penawaran lainnya, untuk melakukan pra-dana ke akun Liquidity Hub dan dapat menerima akses ke modal kerja melalui Ripple. Ripple dengan Coinme, jaringan kas cryptocurrency berlisensi di Amerika Serikat, sebagai mitra pertama untuk produk tersebut.

“Kami telah memperhatikan permintaan yang kuat untuk produk semacam ini dalam market, pasca kemajuan besar dalam dunia crypto. Seperti bank, lemaga keuangan, dan UKM mengakui peluang untuk mengintegrasikan mata uang kripto ke dalam bisnis mereka, tetapi mereka belum tentu ahli di bidangnya dan mereka masih memutuhkan bantuan dukungan untuk memberi pelanggan peluang mudah untuk membeli, menjual dan menyimpan kripto.” kata Birla.

Pengumuman terbaru Ripple datang saat besar perluasan penggunaan untuk teknologi XRP Ledger di luar pembayaran digital dan pengiriman uang ke mata uang digital bank sentral (CBDC), tokenisasi, keuangan terdesentralisasi (DeFi), dan NFT.

“Di waktu mendatang, setiap nasabah akan tergabung dalam RippleNet dengan layanan yang sama pula, serta wallet yang dirancang untuk mendukung kripto dan fiat ripple, dan nasabah dapat menggunakan wallet mereka dalam menyimpan apa saja yang diberi token  XRP.” menurut press-media  Ripple.

RippleNet baru-baru ini mengakhiri kuartal terakhirnya tetapi mengumumkan lebih dari 20 pasar yang tersedia untuk ODL dengan penerapan baru di Jepang dan Timur Tengah dan lebih dari 25 kali lipat pertumbuhan untuk umpan internasional di jaringan. Peluncuran Pusat Likuiditas menunggu izin yang berlaku dan ketentuan lainnya. Dan ketersediaan akan bervariasi menurut yurisdiksi masing-masing.

Ripple crypto memiliki pengalaman selama dua tahun terakhir dalam mengelola likuiditas XRP untuk menyediakan solusi pengiriman uang “ODL”. Memanfaatkan pengalaman ini, kami akan memberikan layanan yang dapat memberikan likuiditas kepada perusahaan untuk saham lainnya.

Awalnya akan sesuai dengan 6 merek berikut; 1. XRP (Ripple), 2. Bitcoin (BTC), 3. Ethereum (ETH), 4. Litecoin (LTC), 5. Ethereum Klasik (ETC), 6. Uang Bitcoin (BCH). Dan setelah itu, akan menambah jumlah merek yang ditanganinya, seperti penambahan aset tokenized lainnya seperti token NFT.

Dalam pengumuman ini, CEO RippleNet menjelaskan, “Ada permintaan dari perusahaan klien untuk solusi satu atap yang memungkinkan mereka membeli, menjual, dan menahan mata uang kripto.” Dengan memberikan solusi yang dapat mengamankan likuiditas oleh Ripple crypto, misalnya, perusahaan yang menyediakan layanan perdagangan mata uang virtual dapat dengan mudah membeli, menjual, dan menahan mata uang virtual untuk mengamankan likuiditas.

Dalam pengumuman ini, Ripple menunjukkan bahwa “partisipasi perusahaan sangat diperlukan untuk menciptakan dunia di mana cryptocurrency digunakan secara istimewa”. Ripple Liquidity Hub akan dapat diakses dari berbagai lokasi di seluruh dunia, termasuk bursa, pembuat pasar dan, di masa depan, platform DeFi (keuangan terdesentralisasi).

Juga memperkenalkan “Smart Order Routing (SOR)”, yang secara otomatis mencari harga terbaik dan mengeksekusi pesanan, sehingga likuiditas dapat diamankan secara efisien.

Selain masa depan, mempertaruhkan atau bisa, dan rencana untuk menambah fungsi hasil atau kita bisa menjelaskan. Rentang merek dan layanan yang ditangani mungkin berbeda tergantung pada negara atau wilayah.

Artikel Terkait  Anda Wajib Tahu Produk-produk dari Perusahaan Ripple Ini

Pratinjau Pusat Ripple Liquidity Hub untuk Kemungkinan Pelanggan Membeli, Menjual, dan Menahan Aset Kriptonya

Penyedia ternama solusi blockchain dan kripto perusahaan, mempratinjau Ripple Liquidity Hub (solusi baru untuk pelanggan perusahaan yang akan diluncurkan tahun 2022). Ripple Liquidity Hub memungkinkan pelanggan mereka untuk secara mudah dalam mengakses aset kripto dari berbagai tempat, termasuk pembuat pasar, bursa, OTC table dan tempat terdesentralisasi di masa mendatang.

Produk ini akan mendukung integrasi turnkey dan perutean smart order untuk menemukan aset digital dengan harga yang dioptimalkan memberi pelanggan kemampuan untuk membeli, menjual dan menyimpan aset kripto dengan mudah.

Selama hampir dua tahun Ripple telah menggunakan Pusat Likuiditas untuk mengelola likuiditas secara internal sebagai bagian dari produk Likuiditas Sesuai Permintaan (ODL) yang menghasilkan jutaan transaksi bernilai miliaran dolar.

Sekarang Ripple akan menawarkan produk tersebut kepada ratusan pelanggannya di seluruh dunia serta lembaga keuangan, bank fintech atau bisnis mana pun yang membutuhkan bantuan untuk mempersiapkan cryptocurrency pertama di dunia.

GM RippleNet, Asheesh Birla berkata, “Kami memahami mengenai perlunya manajemen likuiditas yang mudah dan efisien. Oleh karena itu, kami telah menanggapi pertanyaan pelanggan kami yang memerlukan sebuah solusi yang dapat menjadi toko yang lengkap untuk membeli, menjual, dan menahan aset kripto mereka.

Kombinasi antara kripto XRP dan sejarah panjangnya bekerja dengan lembaga keuangan membuat kami diposisikan secara istimewa untuk mengatasi masalah ini untuk masa depan pelanggan kami saat mereka mempersiapkan rencana mereka.”

Liquidity Hub untuk Dan Kebutuhan Unik Pelanggan Perusahaan

Orientasi yang mudah ‑ Menawarkan API yang disederhanakan dalam pengaksesan aset digital dari kumpulan likuiditas secara luas yang memungkinkan perusahaan dengan mudah berintegrasi dengan Pusat Likuiditas, serta mulai menawarkan layanan transaksi kepada pelanggan, dan memungkinkan aliran pendapatan baru.

Tetapan harga yang dioptimalkan – Memberikan harga gabungan yang telah optimal untuk berbagai aset digital, yang memungkinkan perusahaan memberikan harga terbaik kepada pelanggan mereka.

Akses modal – Perusahaan tidak perlu repot melakukan pra-dana untuk akun Liquidity Hub dan mereka bisa mendapatkan akses modal kerja melalui Ripple dalam kepentingan mendanai operasional bisnis mereka.

Mitra Liquidity Hub dari Ripple Crypto yang Berpartisipasi

Ripple juga mengumumkan bahwa Coinme telah menjadi mitra pertama Ripple Liquidity Hub. Coinme adalah perusahaan yang menyediakan layanan yang memungkinkan Anda untuk membeli dan menjual mata uang virtual dalam alat pembayaran yang sah.

Jika Anda menginstal aplikasi perusahaan, Anda dapat membeli dan menjual mata uang virtual di ATM target (anjungan tunai mandiri). Menurut situs resminya, ada ribuan ATM yang ditargetkan di 48 negara bagian di Amerika Serikat. Dengan kemitraan ini, Coinme telah memutuskan untuk menggunakan versi alpha (versi uji) dari Ripple Liquidity Hub terlebih dahulu.

“Coinme memberikan pengalaman mudah dan simple dalam pertukaran antara uang konvensional dengan aset kripto. Mengelola jaringan ini memperlukan akses sepanjang waktu ke pusat likuiditas setiap saat, sehingga dapat memberikan harga terbaik kepada pelanggan kami untuk aset apapun. Coinme senang bekerja-sama dengan Ripple crypto dalam penghadiran manfaat tersebut bagi pelanggan serta bisnis kami” ungkap Neil Bergquist.

Itu saja untuk seputar layanan Liquidity Hub dari Ripple crypto, semoga bermanfaat untuk Anda dan jangan lupa untuk mengikuti update di website kami Crypto MARKEY | Crypto News and Price Data, karena masih banyak berita menarik lainnya untuk Anda. Sampai bertemu di artikel selanjutnya!