Artikel kali ini akan membahas detail tentang apa itu blockchain developer dan bagaimana menjadi pengembang blockchain dari awal. Seseorang dapat berpartisipasi di dalamnya untuk belajar dan mempraktikkan keterampilan yang diperlukan.

Pengembang blockchain memiliki pengetahuan dan keahlian untuk mengembangkan dan mengoptimalkan aplikasi terdesentralisasi atau dApps dan kontrak pintar berdasarkan blockchain serta arsitektur dan protokol blockchain. Mereka juga menangani pemodelan 3D, desain 3D, pengembangan konten 3D seperti yang terjadi dalam pengembangan game.

Apa itu Blockchain Developer dan Jenisnya

1. Pengembang inti blockchain

Ini bertanggung jawab untuk mengembangkan dan mengoptimalkan arsitektur. Pengembang akan merancang, mengembangkan, dan mengoptimalkan protokol yang mendukung solusi blockchain. Contoh yang baik adalah protokol konsensus yang mendefinisikan bagaimana dan cara anggota yang menggunakan blockchain dan sumber daya di dalamnya setuju untuk berbagi dan menggunakan sumber daya ini.

  • Mereka juga membuat keputusan yang berkaitan dengan itu.
  • Mereka menerapkan fungsionalitas dan fitur blockchain dan memastikan bahwa mereka berfungsi sebagaimana dimaksud.
  • Mereka merancang dan mengimplementasikan keamanan jaringan.
  • Mereka memastikan jaringan beroperasi.
  • Mereka merencanakan, merancang, dan mengimplementasikan integrasi jaringan blockchain dengan layanan lain.
  • Mereka berencana untuk memperluas fitur dan fungsionalitas jaringan blockchain.
Artikel Terkait  Yuk Cari Tahu Tentang Novi Facebook (Meta) Wallet

2. Pengembang perangkat lunak Blockchain

Mereka mengembangkan dan mengimplementasikan desain sesuai rencana oleh pengembang inti.

  • Mereka mengembangkan dApps.
  • Mereka menerapkan kontrak pintar sesuai desain oleh pengembang inti.
  • Mereka memastikan dApps berjalan sesuai rencana.
  • Penelitian dan pemeliharaan integrasi jaringan blockchain dengan layanan dan aplikasi lain.

3. Pengembang back-end

Ini dapat merancang dan mengembangkan API, melakukan tes kinerja cara kerja blockchain, melakukan penyebaran blockchain, merancang spesifikasi perangkat lunak, bekerja bersama pengembang lain untuk mengembangkan perangkat lunak, dan memberikan dukungan teknis.

4. Insinyur kontrak pintar

Mereka mengaudit dan mengembangkan kontrak cerdas, bertemu dengan pengguna dan pembeli, memahami alur bisnis dan keamanan untuk memastikan tidak ada kekurangan dalam kontrak cerdas, dan mempelajari kontrak cerdas, melakukan pengujian proses bisnis ujung ke ujung.

5. Mengapa Menjadi Pengembang Blockchain

  1. Permintaan tinggi: Teknologi mutakhir dan potensi pertumbuhan merupakan prospek sangat tinggi untuk blockchain dengan 84% perusahaan berkecimpung dalam blockchain berdasarkan survei PwC tahun lalu. Lebih banyak orang akan menggunakan blockchain. Hanya kurang dari 1% perusahaan yang telah menerapkan teknologi tersebut, dengan lebih banyak lagi yang melihat kemungkinan penerapannya di masa depan.
  2. Gaji yang luar biasa : Gaji pengembang Blockchain sangat besar dan mereka menghasilkan rata-rata antara $ 150.000 dan $ 175.000per tahun di Amerika Serikat. Menurut laporan ini, gaji pengembang adalah salah satu gaji tertinggi yang dibayarkan di industri. Lebih banyak pembayaran berlaku untuk yang berpengalaman dan sangat terampil di blockchain.
  3. Kemampuan untuk mengajar orang lain : Pekerjaan dan pelatihan pengembang Blockchain dapat membuka lebih banyak aliran pendapatan dengan mengajari orang lain keterampilan untuk mengembangkan hal yang sama. Misalnya, mereka dapat mengajar melalui platform tutorial online.
  4. Peningkatan identitas dan keamanan digital : Blockchain menawarkan janji yang lebih baik untuk organisasi yang ingin mengamankan operasi dan platform mereka lebih dari yang akan membantu platform non-blockchain lama. Platform dan proses Blockchain seperti identitas digital juga membantu mengurangi proses dan biaya operasional untuk pengembang dan organisasi mereka.
  5. Berkontribusi pada teknologi zaman baru lainnya : Blockchain terintegrasi dengan teknologi lain seperti IoT.
Artikel Terkait  Tokio Marine Life Menghadirkan Transaksi dengan Stablecoin

Cara Menjadi Pengembang atau Insinyur Blockchain Bersertifikat

1. Pahami apa itu blockchain

Baik belajar sendiri atau mengikuti kursus di institusi atau platform tutorial online. Mempelajari apa itu blockchain, termasuk desentralisasi, mekanisme konsensus, fungsi hashing, penambangan, keamanan, dan cryptocurrency, serta alat pengembangan blockchain. Pelajari komponen blockchain seperti blok, indeks blok, cap waktu, hash blok, waktu blok, dll.

2. Belajar langsung dan berinteraksi dengan sistem

Unduh dan gunakan dompet atau dApps yang sudah dikembangkan dan pelajari cara kerja blockchain. Buat atau hasilkan dan gunakan alamat dompet dan kunci pribadi, transfer nilai seperti crypto melalui dua atau lebih blockchain, pelajari pencatatan data dan transaksi, pahami dan berinteraksi dengan platform pertukaran dan kontrak pintar, bergabung dengan forum pengembang dan berinteraksi dengan pengembang.

3. Dapatkan pengkodean dan dapatkan sertifikasi

Bergabunglah dengan sekolah atau kursus coding di institusi atau universitas atau belajar sendiri, misalnya, melalui kursus online berbayar dan gratis. Anda dapat mulai belajar coding dari awal atau memajukan karir coding Anda untuk berspesialisasi dalam cara kerja blockchain.

Pelajari bahasa pengkodean seperti C++ dan Javascript dan bagaimana mereka diterapkan dalam pengkodean blockchain, pelajari kode yang membantu manajemen sumber daya blockchain, pelajari untuk memilih bahasa pengkodean yang tepat yang mengoptimalkan cara kerja blockchain, pelajari sifat deterministik (isolasi) transaksi di blockchain dan bagaimana mencapainya dalam kode, dan belajar membuat kode semua aspek blockchain. Anda juga harus belajar melakukan analisis kode.

Artikel Terkait  Tambah Opsi Pembayaran, Cash App Terintegrasi dengan Lightning Network

4. Menjadi insinyur blockchain

Bisa dilakukan baik sendiri atau sebagai bagian dari hackathon, kompetisi, atau di lembaga pelatihan blockchain dan dapatkan sertifikasi. Kembangkan blockchain dengan mengembangkan blok genesis dan menambahkan blok lain, memvalidasi rantai, dan menggunakan blockchain.

5. Pelajari dan kembangkan kontrak cerdas, dapatkan sertifikasi, dan gunakan

Pelajari sifat kontrak pintar yang deterministik, dapat dihentikan, dan terisolasi, dan kembangkan.

6. Bergabunglah dengan praktik pengembang blockchain, hackathon, atau magang perusahaan.

Hal ini akan membantu Anda dalam mengasah skill dalam memahami cara kerja blockchain.

7. Cari pekerjaan dan bekerja sebagai pengembang atau insinyur blockchain

Untuk mencapai langkah-langkah di atas satu per satu, Anda dapat mengambil banyak kursus yang menawarkan sertifikasi relevan yang berbeda secara terpisah. Ini dapat dilakukan secara bertahap selangkah demi selangkah, baik di satu lembaga atau di lembaga yang berbeda. Atau, Anda dapat mengikuti kursus tunggal yang mengajarkan semua keterampilan untuk mendapatkan satu sertifikasi.

8. Keterampilan Teknis Diperlukan Untuk Pengembang Blockchain

  1. Pahami arsitektur Blockchain
  2. Struktur data dan database
  3. Pengembangan kontrak pintar
  4. Memahami desentralisasi seperti yang diterapkan dalam blockchain dan aplikasi terdesentralisasi
  5. Memahami kriptografi
  6. Pahami Cryptonomics
  7. Pengkodean komputer

Sekian artikel kali ini tentang apa itu blockchain developer dan bagaimana cara menjadi salah satunya, dan terus ikuti update artikel crypto kami hanya di website Crypto MARKEY | Crypto News and Price Data, sampai jumpa di artikel selanjutnya!