“Apa itu blockchain?” merupakan sebuah pertanyaan awam yang sering ditanyakan oleh orang-orang yang masih baru dalam cryptocurrency. Blockchain sendiri merupakan sistem pencatatan informasi dengan minim risiko diubah, diretas atau ditipu sistem.

Lalu, Apa Itu Blockchain dari LINE?

Dalam buku putihnya, Blockchain LINE telah menyatakan keprihatinannya bahwa banyak aset kripto saat ini mendorong skala dengan meningkatkan pengembalian kepada investor awal. Permintaan spekulatif melebihi kepraktisan dan motivasi semacam itu menghambat pertumbuhan ekosistem, dan fragmentasi ekosistem karena kehadiran token platform dan token App layer 2. Fragmentasi juga disebutkan sebagai masalah saat ini.

Blockchain LINE memiliki tiga pilar sebagai filosofi platform, yang masing-masing sangat diperlukan untuk mewujudkan platform blockchain yang mudah digunakan oleh pengguna. Kecepatan pengiriman uang blockchain tradisional telah menjadi hambatan dalam membangun layanan di blockchain yang tidak bersifat spekulatif atau eksperimental.  Blockchain LINE adalah platform yang sempurna untuk mempercepat layanan yang menggunakan token ERC-20.

Selain manfaat teknis, menjangkau pengguna LINE yang sudah ada juga merupakan insentif untuk transisi. Sebagian kecil pengguna memahami blockchain, yang memiliki banyak konsep khusus seperti alamat dan dompet, dan itu adalah kelemahan dari layanan blockchain awal bahwa pemahaman sangat penting untuk mengirim uang pada layanan.

Distribusi Token oleh Blockchain LINE

apa-itu-blockchain.

Dengan menghubungkan dengan layanan LINE dari Blockchain LINE, dApp dapat memberikan token tanpa meminta pengguna untuk pendaftaran baru. Dapat dikatakan bahwa peningkatan kenyamanan baik dari sistem maupun pengguna akan mendukung pengembangan Blockchain LINE.

Token LINK (LN) didistribusikan oleh aktivitas pengguna di jaringan untuk mencegah kepemilikan aset kripto yang bias dan monopoli investor awal. LUCAS (Sistem Penilaian Kontribusi Pengguna LINK) menentukan jumlah alokasi untuk setiap pengguna berdasarkan kontribusi (volume transaksi, dll.), yang juga bertujuan untuk mencocokkan jumlah aktivitas aktual jaringan dengan jumlah pasokan LINK.

Batas atas dari jumlah total masalah adalah 1 miliar LN, di mana 800 juta akan diterbitkan sebagai insentif pengguna seperti yang dijelaskan di atas, dan 20% sisanya akan dikelola oleh LINE TECH PLUS, perusahaan grup LINE, dan akan menjadi biaya operasional dll.

Skalabilitas

Blockchain LINE mencoba mengurangi masalah skalabilitas dengan membaginya menjadi Root Chain dan Leaf Chain. Ini adalah semacam side chain yang biasa disebut, dan tujuannya adalah untuk mencegah persaingan sumber daya dengan membaginya menjadi dApps.

Blockchain LINE memungkinkan Anda membangun dApps dan diposisikan sebagai hal penting dalam ekosistem. Hal ini dapat dibagi menjadi dua bagian, yaitu : Yang pertama adalah istilah umum untuk dApps yang dikembangkan untuk tujuan mempercepat distribusi dengan memberi pengguna LINK sebagai motivasi, dan yang terakhir mengacu pada dApps biasa.

Penggunaan Blockchain LINE

Blockchain LINE adalah platform yang mendukung berbagai dApps. Ada berbagai macam layanan, mulai dari SNS, yang diharapkan memiliki kasus penggunaan sehari-hari, hingga layanan yang membantu membuat kontrak.

Selain itu, ada gerakan untuk mengembangkan game blockchain baru, dan tampaknya kami akan memperhatikan aliansi dengan perusahaan domestik dan luar negeri di masa depan.

Artikel Terkait  Token Pintu Crypto Akan Segera Hadir! Ada Airdrop Gratis untuk Penggunanya

BITMAX

LINE BITMAX adalah layanan perdagangan cryptocurrency untuk pengguna LINE Jepang dan dapat digunakan dari aplikasi LINE di smartphone Anda. Dengan menghubungkan dengan layanan LINE lainnya seperti “LINE Pay”, Anda dapat menyetor dan menarik yen Jepang dengan kecepatan tinggi, dan Anda dapat melakukan transaksi kecil mulai dari 1.000 yen atau kurang. Saat ini, hanya LINE BITMAX yang dapat memperdagangkan LINK di Jepang, tetapi listing baru di bursa lain juga sedang dipertimbangkan.

LINE Score

LINE Score adalah layanan yang menghitung skor individu dan menerima kampanye dan hadiah yang sesuai. Di Blockchain LINE, LINK akan dibayar sebagai bagian dari pengembangan ekosistem sebagai imbalan atas partisipasi dalam layanan ini.

THETA .tv

THETA adalah jaringan distribusi video terdesentralisasi yang dibangun untuk memecahkan masalah struktural dalam streaming video. Saat streaming konten video, berbagi bandwidth ekstra dengan pengguna lain akan memberi Anda hadiah LINK yang dapat ditukar dengan LINK sesuai dengan jumlah Heart yang telah Anda kumpulkan.

Daftar Kerjasama Penyedia Pembayaran Perluasan Layanan Terkait LINK

Meskipun rincian bursa belum diungkapkan, LINE TECH PLUS akan memilih bursa berdasarkan likuiditas, kepatuhan terhadap peraturan, dan kemampuan operasional. Tujuannya adalah untuk meningkatkan likuiditas dan kepemilikan LINK, yang dapat dikatakan sebagai langkah menuju pembentukan ekosistem.

Hal ini bertujuan untuk mempromosikan siklus ekonomi LINK dengan membuat LINK tersedia untuk pembayaran di dunia nyata. Tidak ada ikatan yang jelas dengan LINE Pay, tetapi diperkirakan ada sinergi dengan pembayaran non-tunai.

Saat ini, topik NFT adalah sesuatu yang booming kedua setelah blockchain.  Blockchain LINE akan dapat mengeluarkan NFT mulai Agustus 2020, memungkinkan perusahaan untuk membuat tidak hanya token mereka sendiri tetapi juga token unik di blockchain. Diharapkan transaksi LINK akan dipromosikan sebagai tanggapan atas transaksi token, dan komunitas dapat diharapkan untuk berkembang.

Ekspansi dApps

Pada saat ini, dApp dalam Blockchain LINE memiliki beberapa kasus penggunaan, tetapi di masa depan berencana untuk memperluas aliansi dengan fintech dan konten, tidak terbatas pada game. Meskipun LINE Blockchain masih berkembang, dapat dikatakan bahwa perluasan skala adalah titik kunci di masa depan, dan perhatian akan diberikan pada penerbitan NFT dan penerapan ikatan pembayaran.

Bagaimana prospek LINE blockchain?

Selain itu, Yoneyama menunjukkan bahwa melonjaknya biaya gas (biaya jaringan) merupakan masalah dalam ekosistem Ethereum (ETH). Ethereum memiliki mekanisme untuk mengubah biaya gas sesuai dengan prinsip pasar, tetapi blockchain LINE tidak mengadopsi mekanisme seperti itu, dan penelitian tentang interoperabilitas, yang merupakan teknologi untuk menghubungkan blockchain, dia menjelaskan bahwa dia sedang melanjutkan pengembangan.

Dengan meningkatkan blockchain itu sendiri menggunakan teknologi interoperabilitas ini, dia mengatakan bahwa dia akan mengambil pendekatan untuk mengembangkan sambil meningkatkan kapasitas pemrosesan dan mengurangi biaya transaksi tanpa berfluktuasi biaya gas sesuai dengan prinsip pasar.

Selain itu, didasarkan pada landasan teknis dengan Fungsi Acak yang Dapat Diverifikasi dan Toleransi Kesalahan Bizantium. Juga mengembangkan algoritma konsensus Blockchain.

Artikel Terkait  Tambah Opsi Pembayaran, Cash App Terintegrasi dengan Lightning Network

Penutup

Blockchain LINE saat ini sedang dalam pengembangan dan belum mengimplementasikan banyak fungsi, tetapi rencana untuk proyek 2021 yang diumumkan pada 30 April kemarin. Meskipun hal ini ada kemungkinan akan mengalami peninjauan di masa depan, tetapi kontennya menunjukkan sikap ambisius seperti pencatatan baru di bursa dan dapat digunakan untuk penyelesaian yang Anda inginkan.

Semoga artikel ini bermanfaat bagi Anda dan menjadi refrensi untuk Anda mengenai Apa itu Blockchain dari LINE. Dan jangan lupa mengikuti update di website kami Crypto MARKEY | Crypto News and Price Data, karena masih banyak berita menarik lainnya hanya untuk Anda. Sampai bertemu di artikel selanjutnya!