Konami Digital Entertainment Co., Ltd., sebuah perusahaan game domestik besar, mengumumkan perilisan NFT (Non-Fungible Token) untuk serial populer “Akumajo Dracula”. Lelang dijadwalkan akan dimulai pada tanggal 13 Januari di pasar NFT utama OpenSea.

Pastikan Anda sudah masuk kriteria umur dewasa untuk berpartisipasi dalam pelelangan dan pembayaran menggunakan Wrapped ETH (wETH), yang masih merupakan jenis aset kripto (mata uang virtual) Ethereum (ETH).

Apa itu weTH?

Singkatan untuk Wrapped Ethereum. Dengan membungkus token ETH sebagai token yang sesuai dengan ERC-20, yang merupakan standar terpadu pada Ethereum, token tersebut dapat ditukar dengan token ERC20 lainnya dan digunakan dalam protokol DeFi. Sekitar 14 NFT resmi edisi terbatas akan dijual dan setiap item terdaftar satu per satu, dan pengguna yang telah membuat tawaran tertinggi pada akhirnya dapat memenangkan tawaran tersebut.

game konami

Sumber: OpenSea

Karya ini adalah “KONAMI MEMORIAL NFT”, yang merupakan NFT dari 14 karya dari karya populer Perusahaan Game Konami, adegan terkenal dan seni lukis asli. Dikatakan bahwa mereka akan terus “mempertimbangkan produk baru” yang memanfaatkan IP (kekayaan intelektual) Konami, dan karena memiliki IP berpengaruh yang memiliki afinitas tinggi dengan NFT (dan digital) seperti “Yu-Gi-Oh!” Kartu, pergi jauh Ini akan diperhatikan jika keluar.

Kali ini, NFT pertama yang diluncurkan akan didasarkan pada serial populer Konami “Akumajo Dracula,” yang telah ada sekitar 35 tahun sejak versi NES awal. Selain itu, pembeli NFT akan berhak memposting nama panggilan mereka di beranda NFT Konami sebagai manfaat pembelian pertama kali.

Artikel Terkait  Altcoin Terbaik : Hal yang Harus Anda Perhatikan Sebelum Investasi Altcoin

Tren Web3.0 dari Perusahaan Game Konami

Ini adalah pertama kalinya Perusahaan Game Konami mengeluarkan NFT. Pada Juli 2019, perusahaan induk Konami Holdings Co., Ltd. berinvestasi di Deecaret, yang mengoperasikan pertukaran mata uang virtual. Di Jepang, Square Enix Co., Ltd. menjual segel digital NFT “Asset Million Arthur” yang menggunakan Line Blockchain.

Pada awal tahun, dia menyebutkan “game terdistribusi” seperti game blockchain, menyarankan pengembangan bisnis lebih lanjut. Dia menunjukkan sikap positif, seperti menyentuh kemungkinan mengeluarkan tokennya sendiri.

“Game terdistribusi” juga akan dikembangkan

Yosuke Matsuda, presiden Square Enix Co., Ltd. (Square Enix), developer game pesaing perusahaan game konami, mengumumkan perasaannya di awal tahun pada tanggal 1. Di antara mereka, dia mengatakan bahwa dia ingin memasukkan “game terdistribusi” seperti game blockchain ke dalam portofolio perusahaan.

Mengenai “game terdistribusi,” Presiden Matsuda memiliki berbagai motif, seperti murni menikmati bermain game, berkontribusi pada ekosistem, dan menantang “Play To Earn.” Ini memungkinkan pengguna untuk terlibat dalam game dan berinteraksi satu sama lain.

Token berdasarkan teknologi blockchain dan ekosistem terdesentralisasi yang “menyadari pertumbuhan game otonom dengan menetapkan ekonomi token sebagai desain game” akan mewujudkan hal ini.

Tantangan Untuk Game Terdesentralisasi Dari Perusahaan Pesaing

Presiden Matsuda mengatakan bahwa “game terdistribusi” seperti itu akan menjadi “salah satu tren dalam cara permainan seharusnya” di masa depan. Selanjutnya, menyentuh kemungkinan mengeluarkan token unik, ia melanjutkan sebagai berikut.

Hubungan satu arah antara pemain game dan penyedia game melalui game sebagai produk jadi, sehingga ini disebut game terpusat berbeda dengan game terdesentralisasi. Teknologi dasar dan elemen yang mewujudkan game blockchain sudah ada di sana. Literasi sosial aset kripto telah menjadi jauh lebih dalam dan lebih dapat diterima daripada beberapa tahun yang lalu.

Artikel Terkait  Inilah Keuntungan Berlimpah Aset Crypto ZMT: Coin Baru dari Zipmex Exchange

Ke depannya, perusahaan game akan terus memperhatikan tren sosial ini, mendengarkan dengan seksama suara orang-orang dengan berbagai motivasi terkait game, dan memulai pengembangan bisnis skala penuh dengan memperhatikan penerbitan token internal di masa depan.

Presiden Matsuda juga menyebutkan NFT (Non-Fungible Token), tepatnya persoalan tentang bidang produk digital yang memanfaatkan NFT. Katanya, “Ada beberapa situasi di mana konten terlalu panas dengan warna yang sedikit spekulatif, terlepas dari nilai kontennya”.

Situasi ini tentu saja tidak menguntungkan, tetapi ketika perdagangan barang digital menjadi lebih luas dan populer di masyarakat umum, akhirnya akan menyatu ke tingkat yang wajar dan menjadi lebih akrab, seperti halnya perdagangan nyata. Dan konten itu sendiri akan meresap sebagai cerminan transaksi yang lebih akurat.

Square Enix memperkenalkan Token Economy

Presiden Matsuda juga menjelaskan keuntungan memperkenalkan ekonomi token. Pengguna dengan motif “Saya ingin berkontribusi untuk membuat game lebih menarik” akan diberikan insentif eksplisit sebagai kompensasi atas aktivitas kreatif mereka.

Selain “semangat sukarela” selama ini, juga mendorong untuk mendapatkan imbalan yang realistis”. Akibatnya, ia memperkirakan bahwa “itu akan dikembalikan kepada banyak orang yang benar-benar ingin menikmati permainan dalam bentuk pengalaman permainan baru.”

NFT yang dikeluarkan oleh perusahaan ini tidak hanya digunakan untuk bertukar “item digital” untuk game blockchain, tetapi juga untuk bukti kepemilikan karya seni berharga tinggi dan pembuatan zaman untuk pemegang hak (pencipta) di “pasar sekunder sekunder” yang sulit diwujudkan oleh kedua- penjualan tangan Ini juga menarik perhatian sebagai sarana pengurangan.

Square Enix telah melakukan percobaan demonstrasi penerbitan kartu digital NFT pada Oktober 2021. Kartu tersebut terjual habis dengan cepat, dan perusahaan mengakui kedekatan yang tinggi antara NFT dan aset bisnis Square Enix. Sebagai bagian dari strategi bisnis jangka menengahnya, telah mengumumkan bahwa mereka akan pindah ke “fase komersialisasi” skala penuh dari game blockchain.

Artikel Terkait  Bank Swasta Italia Izinkan Transaksi Bitcoin bagi Pengguna

Pada Maret 2020, SQUARE ENIX juga telah berinvestasi di Animoca Brands, pemimpin dalam industri game NFT.

SQUARE ENIX serius dalam menggunakan NFT

Square Enix, pembuat game domestik utama, mengungkapkan pada tanggal 5 bahwa mereka sedang mempertimbangkan entri skala penuh ke dalam game blockchain (NFT) dalam materi pengarahan hasil keuangan kuartal kedua untuk tahun fiskal yang berakhir Maret 2022.

SQUARE ENIX merilis kartu digital NFT “Asset Million Arthur” pada 14 Oktober 2021 sebagai percobaan demonstrasi sinergi seperti apa yang akan dihasilkan dengan menggabungkan NFT (non-fungible token) dan aset bisnis SQUARE ENIX. Setelah itu terjual habis langsung. Dia mengatakan dia mengakui afinitas yang tinggi antara NFT dan aset bisnis SQUARE ENIX.

Ini melengkapi fase percobaan demonstrasi. Di masa depan, ia berencana untuk mendukung “pasar NFT LVC” LINE dan mengumumkan bahwa mereka akan pindah ke “fase komersialisasi” skala penuh sebagai bagian dari strategi bisnis jangka menengahnya.

“Asset Million Arthur” dikembangkan bersama oleh doublejump tokyo (DJT), sebuah perusahaan blockchain yang terkenal dengan mahakaryanya seperti My Crypto Heroes. Blockchain LINE diadopsi sebagai blockchain dasar.

Nampaknya perusahaan game konami dan perusahaan game besar lainnya sedang gencar memperdagangkan NFT milik mereka. Apakah Anda tertarik untuk mengkoleksi NFT dari perusahaan-perusahaan ini? Yuk ikuti artikel di website kami Crypto MARKEY | Crypto News and Price Data, karena masih banyak informasi menarik lainnya untuk Anda. Sampai bertemu di artikel selanjutnya!