Munculnya jaringan terdistribusi seperti blockchain akan secara signifikan mengubah masa depan. Web3.0 merupakan konsep yang sering dibahas dalam konteks expresi pandangan dunia ke generasi selanjutnya.

Web3.0 merupakan konsep yang mewakili tren, karakteristik dan struktur situs web dan Internet, mengikuti Web1.0 dan Web2.0. Meskipun dikatakan “Web crypto”, itu tidak selalu merujuk hanya pada pengembangan Web, tetapi dalam arti luas, ini mewakili transisi Internet secara umum (General).

Evolusi Web (Internet Awal – Web Crypto)

Ada berbagai teori tentang definisi Web1.0, 2.0 dan 3.0, dan mereka tidak didefinisikan dengan jelas. Secara kasar, Internet awal sejak Tim Berners-Lee, yang dikenal sebagai “bapak web,” menemukan World Wide Web (WWW) pada tahun 1989, adalah Web 1.0, Google, Amazon, dan Facebook.

Web2.0 adalah yang paling struktur Internet yang kita kenal saat ini, dan Web3.0 adalah struktur Internet yang berdaulat pengguna dan terdesentralisasi yang dimungkinkan oleh blockchain dan teknologi buku besar terdistribusi.

Apa itu Web1.0 (Internet awal)?

World Wide Web ditemukan oleh T. Berners-Lee di tahun 1989, dia menggambarkan komunitas web awal sebagai “Desentralisasi, Non-diskriminasi, Desain bottom-up, dan Universalitas. izin dari organisasi pusat mana pun untuk memposting di web juga tidak diperlukan, yang berarti kebebasan dari penyensoran dan pemantauan”. Kemudian, dalam majalah 1999 “ Fragmented Future “, perancang web Darcy DiNucci mendefinisikan ruang Internet modern sebagai “Web 2.0”, dan konsep Web 1.0 relatif lahir.

Umumnya, struktur web pada masa awal Internet dari tahun 1989, ketika World Wide Web dimulai, hingga awal 2000-an disebut Web 1.0. Banyak situs web pada 1990-an didominasi oleh halaman HTML statis dan halaman sederhana dengan markup HTML, banyak di antaranya terbatas pada transmisi dan penerimaan satu sisi.

Kecepatan Internet juga lambat dan tidak stabil dan jumlah orang yang penggunaan Internetnya sangat terhubung dengan kehidupan sehari-hari mereka sangat terbatas dibandingkan saat ini. Dibandingkan dengan keadaan saat ini di mana orang memiliki smartphone dan selalu terhubung ke Internet, di era Web 1.0, dial-up digunakan untuk terhubung ke Internet dari desktop hanya jika diperlukan, dan untuk membuat halaman Web statis.

Tahapan ini sudah banyak diketahui oleh masyarakat umum, kecuali sebagian pengguna berat, bagaimana internet akan mengubah kehidupan dan perilaku masyarakat, karena hanya browsing dan chatting sebentar saja.

Artikel Terkait  Kenali Harga Crypto Hari Ini lewat Spent Output Profit Ratio

Apa itu Web2.0 (Teknologi besar)?

Singkatnya, Web 2.0 menunjukkan keadaan Internet saat ini, di mana perusahaan teknologi seperti Google, Amazon, dan Facebook memiliki pengaruh yang besar. Perusahaan seperti itu secara kolektif disebut sebagai “Big Tech” dan “Tech Giant,” dan secara umum dikatakan bahwa pertengahan 2000-an, ketika mereka muncul, adalah awal dari Web 2.0.

Di era Web 2.0, tidak hanya kecepatan dan stabilitas Internet yang meningkat karena penyebaran ADSL dan jalur optik, tetapi juga penyebaran smartphone meningkat dengan kecepatan tinggi di Jepang karena pendaratan iPhone pada tahun 2008. Selalu terhubung ke Internet telah menjadi arus utama.

Dengan merebaknya media sosial seiring dengan ini, siapa pun dapat melakukan panggilan di SNS, dan siapa pun dapat terhubung dengan orang-orang dalam jangkauan yang luas. Dengan Web menjadi “dua arah” dan “partisipatif”, Internet akan menjadi lebih luas dalam kehidupan masyarakat, tidak hanya untuk beberapa pengguna yang kuat seperti di era Web 1.0.

Selain itu, layanan yang tersebar luas di Internet terutama yang memanfaatkan basis data cloud, dan pengguna kini dapat menggunakan berbagai layanan secara gratis. Di sisi lain, dengan mengorbankan kenyamanan dan layanan gratis, ada juga efek berbahaya karena pemusatan daya di satu tempat.

Apa itu Web3.0 (Web Crypto / Web Terdistribusi)?

Menanggapi tantangan Web 2.0 ini, perhatian diberikan pada web generasi baru atau Web crypto yang disebut Web 3.0, yang terdesentralisasi dan menggunakan jaringan terdesentralisasi seperti blockchain publik. Konsep Web 3.0, yang mencari kebebasan dari dominasi Internet oleh beberapa organisasi terpusat, mirip dengan apa yang Tim Berners-Lee pikirkan tentang komunitas web awal di Web 1.0.

Sementara transisi dari Web1.0 ke 2.0 mengubah basis pengguna dan perilaku pengguna di Internet, dari Web2.0 ke Web3.0, dengan munculnya teknologi buku besar terdistribusi, infrastruktur yang mendukung jaringan telah menjadi signifikan.

Blockchain dan teknologi buku besar terdistribusi memanfaatkan fungsi kriptografi dan hash untuk memungkinkan peserta jaringan mengelola jaringan dan data di dalamnya, daripada organisasi pusat seperti Big Tech. Struktur ini digambarkan sebagai “terdesentralisasi” atau “terdesentralisasi” karena hak pengelolaan tidak terpusat di satu tempat.

Apa yang akan berubah dengan Web Crypto 3.0

Berdasarkan teknologi terdistribusi ini, Web3.0 memiliki kelebihan dan fitur sebagai berikut.

Pengguna sendiri yang mengendalikan data

Karena tidak ada administrator pusat tunggal, pengguna memiliki kendali atas data mereka sendiri dan data tidak dapat digunakan tanpa izin mereka. Di bawah premis ini, data dibagikan hanya jika pengguna mengizinkannya, yang meningkatkan situasi saat ini di mana data dibeli dan dijual tanpa sepengetahuan pengguna.

Penghapusan organisasi perantara melalui transaksi peer-to-peer

Web3.0, juga dikenal sebagai Internet peer-to-peer, memungkinkan pengguna untuk terhubung langsung satu sama lain daripada melalui server organisasi pusat. Salah satu contoh bagus dari ini adalah sistem berbagi file yang disebut IPFS.

Penghapusan satu titik kegagalan

Dengan mengkonfigurasi jaringan dengan cara yang terdesentralisasi, satu titik kegagalan yang menjadi masalah di Web 2.0 telah dihilangkan, dan sistem yang secara teknis lebih kuat telah dibangun.

Resistensi sensor

Siapa pun dapat berpartisipasi dalam jaringan terdesentralisasi tanpa badan terpusat tanpa persetujuan dari organisasi atau lembaga mana pun. Tidak ada organisasi yang membatasi konten SNS atau informasi yang tersedia, sehingga siapa pun dapat menggunakannya tanpa didiskriminasi oleh apapun.

Artikel Terkait  MindBlowon NFT : Karya Tahilalats Berharga Fantastis

Proyek / organisasi Web crypto 3.0

Konsep Web3.0 telah muncul selama beberapa tahun terakhir, tetapi sudah ada beberapa proyek yang sedang berjalan menuju realisasi Web3.0. Dikatakan bahwa Web3.0 akan beralih dari tipe cloud saat ini ke aplikasi berdasarkan kerangka kerja terdistribusi seperti blockchain.

Web3 Foundation adalah organisasi yang memfasilitasi pengembangan aplikasi web terdistribusi dan didirikan oleh salah satu pendiri Ethereum dan mantan CTO Dr. Gavin Wood.

Yayasan Web3 beroperasi dengan prinsip-prinsip “pengelolaan data oleh pengguna, bukan perusahaan”, “transaksi digital yang aman dan global”, dan “informasi terdistribusi dan pertukaran nilai”. Dengan tujuan mengembangkan Web3.0, Yayasan Web3 mengimplementasikan program hibah untuk proyek dan lembaga penelitian di bidang protokol perangkat lunak terdistribusi.

Semoga artikel ini bermanfaat bagi Anda dan menjadi refrensi untuk Anda mengenai web crypto atau web 3.0. Dan jangan lupa mengikuti update notifikasi artikel di website kami Crypto MARKEY | Crypto News and Price Data. Sampai bertemu di artikel selanjutnya!